Belajarlah...


Belajarlah BERSYUKUR walau KEKURANGAN
Belajarlah IKHLAS walau TAK RELA
Belajarlah TAAT walau BERAT
Belajarlah MEMAHAMI walau TAK SEHATI
Belajarlah SETIA walau BANYAK GODAAN
Belajarlah MEMBERI walau TAK SEBERAPA
Belajarlah MENGASIHI walau kau DISAKITI
Belajarlah TENANG walau kau sedang GELISAH
Belajarlah PERCAYA walaupun SUSAH..


Percayalah bahawa Allah SWT masih sanggup menolongmu...

TURN TO HIM..and TRUST HIM...~

Cuba kau berdoa..


Assalamualaikum...
Semoga kalian sentiasa dalam rahmat dan kasih sayangNya..Alhamdulillah..masih diberi kesempatan waktu dan titipan idea untuk dicoretkan pada laman maya ini.

......................


DOA..senjata mukmin..talian hayat yang menghubungkan antara hamba dgn sang Pencipta..


Allah menyeru berkali-kali, pada hamba yang dikasihi, pintalah.., rayulah... , berharaplah... dan pohonlah kepadaKu, nescaya akan Kuperkenankan. Itu janjiNya buat hamba yang berdoa padaNya.

Berdoa tidaklah payah,mudah saje, cuma perlu ringankan tangan dan menadah kedua belah tangan dan berdoa...mudah kan..? tak perlukan tenaga yang banyak untuk menadah tangan ...tapi masih ramai yang terasa berat untuk melakukannya.merasakan berdoa tu suatu perkara yang buang masa..malas nak meminta dan berharap..sayangnye bagi mereka yang mempunyai pemikiran sedemikian..kerana Allah menganugerahkan kita untuk berhubung denganNya secara direct tanpa perlu bantuan personal assistant untuk sampaikan hajat kita..bila kita berdoa, kita sebenarnye sedang bercakap face to face denganNya walaupun kita tak dapat melihat wajahNya.. kalau kita datang dengan hajat yang baik, dengan penuh adab dan menunjukkan kesungguhan kita untuk meminta pertolongan, siapa yang akan menolak permintaan itu? Dengan manusia sekalipun, jika kita meminta dengan penuh harapan dan rendah diri, pasti tiada yang berani menolak. Inikan pula dengan Tuhan yang menciptakan kita..Tuhan itu tidak sampai hati nak menghampakan permintaan kita.

Kalau tak mampu menadah kedua belah tangan, gunakan suara hati, berbisiklah dan bermonologlah dengan Nya..dan pintalah apa sahaja kepadaNya...Dia pasti akan mendengar setiap bait-bait kata, setiap luahan rase, setiap bebanan,setiap rintihan, setiap masalah, setiap permintaan yang anda minta...Dia sangat dekat dengan hamba-hambanya, malahan lebih dekat dari urat nadi kita sendiri..betapa dekatnya Allah disisi kita..tapi tersangat jarang kita merasakan kehadiranNya...tatkala kite keseorangan, kite selalu merasakan sudah ditinggalkan..diabaikan...disisihkan..tidak dipedulikan oleh insan..walhal, disaat itulah sepatutnye menjadi ruang dan peluang tuk seorang hamba dapat bermanja,beromantik..berdua-duaan dgn Kekasih Hati yang selalu dilupakan..Dimana kita letakkan Dia dalam hati dan hidup kita???

Bilamana kite dibebani dengan pelbagai ujian, kita lebih selesa mencari manusia terlebih dahulu untuk menyelesaikan masalah kita..sedarkah kita, kita sebenarnya telah mengabaikan Dia..sedangkan Dialah yang sepatutnye tempat luahan pertama kita. Apa yang manusia mampu bagi dan sediakan untuk kita? It’s nothing. Hanya dengan pertolonganNya sahaja yang dapat membantu kita. Jadi, kenapa kita selalu mengetepikan Dia? Pasti sayu hati Sang Kekasih.

Jika kita merasai betapa besarnye kuasa sebuah doa, pasti tiada siapa yang akan meninggalkan nya. Doa bisa mengubah sesuatu dengan izinNya. Dengan doa dpt menghubungkan kita dengan siapa sahaja..dimana jua..pada bile-bile masa sahaja. Betapa hebat sebuah doa mampu mengubah keadaan, malah dapat mengubah manusia.Tersangat rugi bagi sesiapa yang lupe dan malas untuk berdoa.Usah bersikap sombong dan angkuh..usah merasakan diri kite mampu menghadapi dan membuat segala didunia ini tanpa bantuan dariNya..Terasa besarkah diri sehingga merasakan meminta-minta kepada Tuhan itu menampakkan kelemahan diri. Cukup kuatkah kita tanpa meminta bantuanNya..Cukupkah sekadar bantuan daripada sang manusia dapat membantu kita?


Ayuh sahabat-sahabat, tundukkkan diri kita, rendahkan ego diri...dengan penuh rasa tawadduk, kite meminta ..berdoa..dan jadikan ia satu amalan yang sangat penting dan besar maknanya dalam hidup kite seharian...cubalah untuk berdoa...Walau seberapa besar dosamu, betapa menderitanya hidupmu, betapa sengsara pun, betapa pedihnya hatimu, betapa putus asanye dirimu..jangan pernah lupe berdoa padaNya..bersangka baiklah padaNya.jangan pernah jemu merintih..meminta dan berharap padaNya..kerana hanya Dialah tempat kita memohon pertolongan..Mintalah dan mohonlah seberapa banyak..seberapa kerap pun , Dia tak pernah jemu untuk mendengar dan mengabulkan doa-doa kita.Ikhlaslah dalam doamu, tuluslah dalam setiap rayumu buat Nya..nescaya Dia akan membelaimu dengan kasih sayangNya dan memakbulkan setiap doamu...Bersabarlah dalam meminta..kerana dia tidak pernah memungkiri janjiNya..pasti dimakbulkan setiap permintaan hamba-hambaNya kalau bukan pada saat itu, insyaAllah pada saat dan waktu yang ditetapkan , walau bukan didunia..diakhirat jua bakal menjadi saksi. Berharaplah dan bersandarlah pada yang selayakNya..pasti kita tak akan ada sebab untuk kecewa dan berputus harapan.

.......................


hayati lirik lagu Cuba nyanyian Aidil, khas didedikasikan buat kamu..:

Ada angin yang melintang
Ada halang yang terbentang

Setiap sudut itu dirasakan susah
Setiap satu itu dirasakan payah

Ada taufan yang menderu
Ada petir yang meluru

Setiap peluang dirasakan tipis
Setiap hela nafas dirasakan nipis

Pasti punya puncanya
Ada hikmahnya

Cuba kau berdoa
Cuba dan cuba kau meminta
Cuba tuk berserah
Cuba dan cuba tuk percaya

Ada awan kegelapan
Ada langit berlapisan

Setiap ramalan terasa bagai mendung
Setiap musim terasa bagai tengkujuh

Pasti punya puncanya
Ada hikmahnya

Cuba kau berdoa
Cuba dan cuba kau meminta
Cuba tuk berserah
Cuba dan cuba tuk percaya

Pada baris
Butir doa
Kau memohon
Kau berserah

Hanya Pada Dia.....


Sandaran Harapan


Aku putus harapan..
Keliru memikirkan pada siapa harus kusandarkan

Bicara hati ini yang sangat merunsingkan
Pada-Mu oh Tuhan ku mohon pimpinan......





Ya Allah telah kumungkiri janji-janji pada-mu
Ya Allah telah kukhianati segala amanah-Mu

Bagaimanakah untuk ku kembali kembali pada-Mu
Mendapatkan kepercayaan Mu oh Tuhan


Masihkah ada ruang untukku..?

Cinta itu...



Assalamualaikum..

Tertarik pada kata-kata seorang sahabat di status fb.

So, sy nak share kat sini..

Mencintai seseorang bukanlah apa-apa..
Dicintai seseorang adalah sesuatu..
Dicintai oleh orang yang kau cintai sangatlah bererti...
Tapi, dicintai oleh Sang Pencipta adalah segala-galanya..


.................................

DOA SEORANG KEKASIH

Oh Tuhan, seandainya telah Kau catatkan
dia milikku, tercipta untuk diriku
Satukanlah hatinya dengan hatiku
Titipkanlah kebahagiaan

Ya Allah, ku mohon
Apa yang telah Kau takdirkan
Ku harap dia adalah yang terbaik buatku
Kerana Engkau tahu segala isi hatiku
Pelihara daku dari kemurkaanMu

Ya Tuhanku, yang Maha Pemurah
Beri kekuatan jua harapan
Membina diri yang lesu tak bermaya
Semaikan setulus kasih di jiwa

Ku pasrah kepadaMu
Kurniakanlah aku
Pasangan yang beriman
Bisa menemani aku
Supaya ku dan dia
Dapat melayar bahtera
Ke muara cinta yang Engkau redhai

Ya Tuhanku, yang Maha Pengasih
Engkau sahaja pemeliharaku
Dengarkan rintihan hambaMu ini
Jangan Engkau biarkan ku sendiri

Agarku bisa bahagia
Walau tanpa bersamanya
Gantikanlah yang hilang
Tumbuhkan yang telah patah
Ku inginkan bahagia
Di dunia dan akhirat
PadaMu Tuhan ku mohon segala ....




Amiinn...sekian..

Jalan yang panjang...jangan hentikan!!



Assalamualaikum semua..

Saya mahu berkongsi sebuah kisah yang boleh dijadikan motivasi untuk para amilin..sama-sama kite hayati..jeng...jeng...

.........................

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.

"Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat".

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.

Intaha.

Tanya la pada hati kita "Apa yang telah aku lakukan untuk bawa diri dan manusia lain dapat mengabdikan diri kepada Allah???

diambil daripada :http://raudhatulsakinah.blogspot.com

............................

Jalan dakwah satu jalan yang panjang...ianya hanya mampu dilalui oleh mereka yang istiqomah dan ikhlas bekerja untuk TuhanNya. Jalan ini telah banyak meninggalkan mereka yang tidak rela dengan mehnah perjuangan..jalan ini jugalah yang menjadi saksi kecintaan dan kepatuhan sang hamba buat penciptaNya..jalan ini juga membuka peluang untuk mereka yang rindukan syahid dijalanNya.. Inilah jalannya........

kita sudah dipilih untuk melalui jalan ini..bersyukurlah kerana menjadi insan terpilih..jangan pernah terlintas untuk berhenti ditengah jalan..Sekali bejalan, teruskan berjalan hingga ke destinasi akhir yang bakal dituju.....Salam perjuangan..Doakan semoga kita sama-sama terus tsabat dan ikhlas pada jalan ini...

wallahua'lam...

Terima dan syukuri...~TAKDIR~


Assalamualaikum wbt..

Bismillahirahmanirrahim……

Sudah lame tidak mencoretkan sesuatu di halaman ini. Bukan tiada yang mahu dikongsi , tapi tak terluah pada pena, ianya hanya disimpan di kotak fikiran saje, kerana kadang-kadang ada benda yang elok dan sesuai dipost dan kadang-kadang ada yang dirasekan tak perlu terutama yang berkaitan masalah diri dan perasaan walhal seharusnya disinilah sepatutnye diluahkan dan dikongsi. Sebenanya saya masih terfikir-fikir, apa perlunya dan kegunaan blog saya ini memandangkan ianya wujud, tapi seolah-olah hidup segan, mati pun tak mahu. So, saya berbalik pada niat asal kewujudan blog saya ini. Saya lebih menfokuskan pada perkongsian dan kadang-kadang termasuk juga personal event saya, takpe kan..?? Apa yang pasti, menyampaikan sesuatu kebaikan itu harus berterusan ..InsyaAllah.

Hari ini, tergerak jari-jemari untuk mengukir kata-kata di halaman maya ini. Walaupun sebelum ini, banyak post-post yang pending..Almaklumlah, sekarang baru ada kelapangan masa dan fikiran untuk berkongsi sesuatu. huhu..

Subhanallah..Alhamdulillah..Allahuakbar..Segala puji-pujian hanya untukNya.

………………………………………….xxx…………….

“Perancangan dan aturanNya amat cantik sekali..”

“Allah tak pernah ambil sesuatu yang kita sayang melainkan menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik…”


‘’ Apa yang kita dapat yang ditetapkan olehnya adalah yang TERBAIK”


‘’ sesuatu yang kita sangka baik untuk diri belum tentu baik untuk kita, sesuatu yang kita sangka buruk, tak semestinya tak baik untuk kita”



Kata-kata diatas mungkin telah tersemat rapi dalam otak dan sudah sentiasa diingatkan akan hal itu. Ayat-ayat penguat kat atas itu jugalah yang berjaya menenangkan hati tatkala diri bergolak dengan takdir. …Jika dihayati betul-betul, sangat terkesan dan menyedarkan.. yang kita hanya hamba yang kerdil..tak bisa lari dari Qada’ dan qadarNya. Yakinlah, ketetapanNya untuk diri kita sebenarnya adalah yang TERBAIK walaupun dinilai pada mata kasar, ia amat menyakitkan buat diri kita.

TakdirNya telah tersurat begitu untuk kita. Jodoh, ajal, maut, pertemuan, perpisahan dan segalanya semua aturanNya dan berada dalam pengetahuanNya. Apa-apa takdir yang ditetapkan untuk kita, seharusnya diterima dengan hati yang redha dan berlapang dada.Itulah yang terbaik untuk kita. Yakinlah..!!! Tiada apa yang ditimpakan olehNya pada tiap-tiap manusia tu secara sia-sia dan tanpa pengetahuanNya.

Segala-galannya dalam pengetahuanNya, taidak ada daun pokok yang gugur tidak diketahui olehNya apatah lagi sebesar-sebesar perkara. Firman Allah :

”Dan kunci-kunci semua yang ghaib ada padaNya; tidak ada yang mengetahui selain Dia. Dia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut. Tidak ada sehelai daun pun yang gugur yang tidak diketahuiNya. Tidak ada sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak pula sesuatu yang basah atau yang kering, yang tidak tertulis dalam kitab yang nyata (Luh Mahfuz).” (QS. Al-An’am: 59)

……………………………

Apa yang saya nak sampaikan ialah belajar menerima apa yang telah ditetapkan untuk kita. Redha dan berlapang dada. Bersangka baiklah dengan Allah atas ujian yang diterima.Sentiasa bersyukur dengan apa-apa yang tidak kita suka, kerana banyak hikmah dan iktibar untuk diri kita. Bersabarlah dan sentiasa mendekatkankan diri padaNya. Sentiasalah mengharapkan pertolongan dariNya..Jangan pernah jemu untuk berharap dan berdoa padaNya, kerana Dia tidak pernah jemu untuk mendengar suara-suara rintihan hambaNya. Letakkan pergantungan kita sekuat-kuatnya pada pertolonganNya..Jangan berhajat dan terlalu bergantung pada manusia.

Walau apa pun, dalam menghadapi setiap dugaan, memang tak akan terlepas dari perasaan sedih dan kecewa. Sedih itu fitrah, tak salah untuk berasa sedih, tapi jangan sampai dengan kesedihan dan kekecewaan itu menjauhkan diri kita dari rahmatNya..menangislah dan bersedihlah kerana merasakan kita sebenarnya tidak memiliki apa-apa..semua pinjaman. Teruskan langkah dan jalan yang telah kita pilih dengan ketentuanNya dengan hati yang lapang, tenang dan penuh kerendahan hati. Yakinlah, akan ada kebahagiaan lain yang bakal mengganti kesedihan itu.Allah kan maha adil. Carilah hikmah pada setiap apa yang terjadi dan jadikanlah ia sebagai pengalaman dan pedoman untuk melalui hari-hari yang mendatang. Percaya, dan yakinlah!! Berfikirlah dengan iman,disitu kita mampu berzikir dalam diam….

________xxx______

Sekadar renungan buat diri dan sahabat-sahabat.

Sebenarnya, dalam hidup ini, kadang-kadang kita banyak berhadapan dengan ujian dan dugaan yang sama, tapi masih lagi tak mampu dan lulus dalam berhadapan dengan ujian itu…ujian itu tarbiyah dariNya..daripada sekecil-kecil perkara kepada sebesar-besar perkara.Seluruh kejadian dilangit dan bumi dijadikan untuk kita merenung kebesaranNya dan mencari jawapan disebalik apa yang sedang kita hadapi. Alam banyak mengajarkan kita. Belajarlah daripada alam kerana tiap-tiap ciptaanNya bukan diciptakan dengan sia-sia.Kita yang perlu mencari..mencari..dan terus mengkaji.

Post kali ini memang sy tujukan buat diri sendiri, kerana saya tahu apa yang saya coretkan hari ini, saya akan menghadam kembali suatu saat nanti. Ini sebagai peringatan tika masih kuat sebagai persediaan tuk mengahadapi saat-saat lemah. Saya tahu, saya akan melalui semua itu lagi dan ianya sudah pasti sentiada berputar-putar dalam kitaran hidup ini. Ye, saya pernah melalui semua itu dan saya pasti ianya sentiasa akan mewarnai hidup ini. Diharapkan apa-apa yang bakal di tempuhi kelak akan mematangkan dan mempositifkan diri ini untuk terus hidup dan cara penerimaan terhadap ujian itu akan lebih baik kelak..Moga-moga mampu saya dan kalian tempuhi dengan sabar dan tabah.. InsyaAllah..

p/s : post ini sangat bermakna buat saya. Mungkin penyampaian saya kurang kemas dan mungkin tak sampai… tapi diri yang merasai lebih terkesan. Takut dan bimbang…. takut kehilangan..takut pada perpisahan…bimbang..sedih..semua rasa bercampur baur. Perkara-perkara itu always in my minds sejak akhir-akhir ini. Berharap untuk tak ditinggalkan supaya kekosongan itu tidak lagi wujud. Hidup saya dipenuhi dengan ‘perjuangan’ itu..saya juga perlukan ‘mereka’ dalam mengisi episod-episod perjuangan itu.


Oleh itu, sentiasalah tersenyum dan teruskan kehidupan dengan bahagia walaupun kita tidak pasti apa yang dihamparkan untuk kita nanti. janjiNya pasti . Saya yakin dan akan terus berpegang pada kata-kata itu ‘perancangan dan aturanNya adalah yang TERBAIK’… Dan “Dia tidak pernah mengambil sesuatu kebahagian dari kita melainkan menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik….”


Wallahua’lam..

Rintihan....




Biar berlinangan airmata
Ku takkan hentikannya
Biarkan Dia menyembuh luka
Hilanglah rasa duka

Tidak ku termampu merentasi liku-liku
Tidak ku mampu menghadapi semua itu
Sungguh ku tak upaya
Jangan dibiarkan jerih perih kehidupan
Bisa meleraikan iman
Kan hancur semuanya

Walau menitis airmata darah
Tak bisa merubah segalanya
Melainkan taubat nasuha
Moga kan diterima..

Namun ku percaya
Masih ada kesudahannya
Kerana Allah itu
Maha kaya maha mendengar
Rintihan hamba-hambanya

Kerana sesiapa bertaqwa kepadanya
Pasti akan ada jalan keluarnya
Rezeki yang tidak disangka-sangka
Cukup Allah baginya
Berkuasa segala-galanya
Terima seadanya.....
~ Hijjaz~

KEPASTIAN



Kepastian -Inteam

Ujian Tuhan kepada semua insan
Adalah kehidupan ini
Yang baik menjadi tuntutan
Yang buruk dijauhkan

Syurga yang dijanjikan
Bukanlah suatu khayalan
Tentang nikmat berpanjangan Ilahi

Neraka yang tercipta
Menghimpun azab derita
Tangisan kesengsaraan insan

Syurga adalah kelazatan
Terbentang buat hamba beriman
Yang kasihkan Tuhannya...
Yang kasihkan Rasulnya..
Yang kasih agamanya..

Neraka tempat kemurkaan
Antara kedurjanaan insan
Yang lupakan Tuhannya...
Yang lupakan Rasulnya..
Yang lupa agamanya...

Siapakah yang lebih mulia
Dari mereka yang tidak lupa...
Janji Allah adalah kepastian
Dan nikmat syurga adalah indah..

klik here to see the video**

Musibah vs Ibrah

Assalamualaikum..

Belakangan ini, bermacam-macam berita yang didengari samada dalam negara dan luar negara. Tidak kurang yang kerap diberitakan tentang bencana alam spt banjir , gempa bumi dan gunung berapi.Keadaan banjir yang melanda hampir diseluruh malaysia dan yang terbaru banjir di Australia. Banjir di Australia dikatakan paling teruk belaku pada tahun ini. Pelbagai musibah diturunkan diseluruh alam maya ini. Bermacam-macam yang berlaku sejak dua menjak ini.

Apakah petandanya? Persoalan itu mungkin tedetik di hati mereka yang mahu berfikir dan ingin mengmbil ibrah daripada setiap yang berlaku..

Jika mengikuti pekembangan yang berlaku kini, 'event' yang paling 'hot' yang sedang mendapat liputan diseluruh pelusuk dunia ialah masalah kebangkitan rakyat Mesir untuk menundukkan pemerintah, presiden Mesir, Hosni Mubarak yang telah memerintah selama 30 tahun. Rakyat Mesir bangkit menentang pemerintahan HM yang mempraktikkan pemerintahan tentera dimana pemerintahan secara kuku besi yang mengamalkan dasar kapitalis yang mengekang dan menindas rakyat di mesir.

Kebangkitan ini dilihat sebagai kesinambungan revolusi kebangkitan di Tunisia . Sebelum ini, kita digemparkan tentang kebagkitan Rakyat Tunisia untuk menamatkan pemerintahan di Tunisia. Revolusi jasmin telah berjaya menumbangkan rejim Ben Ali. Hasil daripada kebagkitan itu, tampuk pemrintahan baru bakal dilaksanakan. Satu perubahan besar dalam sistem pemerintahan di Tunisia berjaya disuarakan oleh rakyat melalui protes dan tunjuk perasaan yang mencetus kebangkitan rakyat Tunisia. Kini, gelombang kebagkitan di Tunisia terbias pula pada rakyat di Mesir dan negara arab sekitarnya.

Kebangkitan rakyat menentang pemerintah yang zalim dilihat satu impak yang besar khususnya dalam usaha umat Islam menegakkan khilafah Islamiyah. Menurut pandangan dan kajian daripada golongan yang prihatin dan sentiasa ambil cakna, mereka berpendapat hanya khilafah adalah solusi.Kebangkitan yang dirintiskan oleh Tunisia ini haruslah dilihat sebagai permulaan yang baik ke arah merealisasikan sistem khilafah di seluruh negara.Tapi ianya takkan terrealisasi andai minda dan pemikiran kita disekularkan oleh barat. Let's open our eyes, heart and minds.

Seperti mana yang disampaikan dalam sebuah hadis yang di riwayatkan oleh Ahmad,

ثُمَّ تَكُونُ خِلَافَةً عَلَى مِنْهَاجِ النُّبُوَّةِ

"....Kemudian akan tertegak Khilafah mengikut manhaj kenabian.."[Hadis Riwayat Ahmad]






adakah peristiwa yang berlaku kini merupakan titik permulaan kearah kejayaan Islam. janjiNya adalah benar bahawa Islam itu pasti MENANG..

Kebangkitan yang cube disemarakkan oleh rakyat-rakyat di Tunisia dan Mesir diharapkan memberi impak yang positif buat kita.Banyak pengajaran dan hikmah yang patut diambil daripada apa yang sedang berlaku kini.

Ibrah daripada 'event' yang sedang berlaku kini yang saya dapat, kita perlu berani untuk berubah.Berani untuk melakukan satu perubahan ke arah yang lebih baik. Prinsip ini perlu diterapkan dalam kehidupan kita sehari-harian, terutama sebagai seorang pelajar. Untuk berjaya,perlukan pada perubahan. Kita yang perlu berubah membaiki diri jika inginkan sesuatu yang lebih baik.Sesuatu itu takkan datang dengan sendiri tanpa usaha.

Seperti mana yg tercatat dalam surah Ard ayat 11 :

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka ” QS 13:11

Segala-galanya memrlukan pada usaha dan kegigihan .Lonjakan paradigma perlu ditonjolkan. Kita tak akan maju dan berjaya sekiranye masih ditakuk lama dan bermalas-malasan. Ayuh sama-sama lakukan perubahan, bermula dengan pengislahan diri dan seterusnya akan mampu untuk mengajak orang lain dan akhirnya mampu mengubah dunia. Nothing is impossible in this world to a willing heart..

Apa yang berlaku hari ini tidak mustahil berlaku di negara kita. Sudah bersediakah kita? bagaimanakah kita? Sbg pelajar, kita perlu ada kesedaran dan kecaknaan tentang apa yang sedang dan akan berlaku. Gunakan apa sahaja yang ada pada diri, samada harta, masa, tenaga dan ilmu untuk memperjuangkan agama dan kedaulatan negara. pelajar seharusnya melengkapkan diri dengan segala ilmu dan kefahaman yang mantap untuk membantu ummah. Dengan ilmu kita bisa mengalahkan yang batil. Dengan ilmu juga mampu menegakkan kebenaran. Jadi, jom kobarkan semangat bersungguh-sungguh dalam study. Kita akan kukuh dengan ilmu dan pemahaman. Jika ingin berjuang, semangat saja tidak cukup, sgt perlu pada ilmu dan kefahaman.Darjat mereka yang menuntut ilmu sangat tinggi disisi Allah.

Andaikan esok adalah hari kemenangan ISLAM, apakah sumbangan yang telah kita berikan? Tercatatkah kita antara salah seorang yang menyumbang ke arah itu? Dimana posisi kita dalam mendaulatkan Islam? Allah menjanjikan bahawa Islam itu pasti akan menang..persoalan kini, bile? Bila itu rahsianya. Ianya takkan mampu direalisasikan dalam masa yang terdekat andai kita belum mulakan dari sekarang.

Buat sahabat-sahabiah sekalian, ayuh sama-sama kita 'bekerja' untuk Allah dan Rasul demi Islam tercinta. Jadilah kita salah seorang Ansorullah. Semoga kelak kita juga tercatat sebagai orang yang membantu agamaNya. Joooom..Perbaiki diri dan ajaklah orang lain..Semoga dengan usaha yang kecil ini mendapat pandangan yang besar disisiNya..Sumbanglah sesuatu untuk Islam!!

Wallahua'lam...



p/s : sama-samalah mengambil ibrah dari setiap apa yang berlaku, mungkin ia adalah peringatan,boleh juga sebagai amaran dariNya. Doakan kejayaan dan kesejahteraan kita bersama..


"apabila berlakunya musibah, hadapilah dengan tabah dan pasrah, ambillah darinya segala 'ibrah (pengajaran), jadikanlah ianya sebagai khibrah (pengalaman), buat bekalan menempuh hayah (kehidupan), agar selamat dunia dan akhirah"

Ujub Zaman Modern

- Artikel iluvislam.com

Kita selalu dengar tentang ujub. Ujub adalah suatu penyakit hati yang bermaksud takjub dengan diri sendiri. Ujub merupakan titik tolak kepada penyakit hati yang lebih besar seperti riak (menunjuk-nunjuk) dan takabbur (membesarkan diri sendiri). Sifat-sifat ini tidak layak ada pada manusia.

Hanya Allah SWT. sahaja yang layak memiliki sifat ini kerana Allah-lah yang mencipta sekalian alam dan pemilik segala kekuatan. Maka, tidak salah bagi Allah SWT. untuk merasakan diri-Nya hebat, menunjuk-nunjuk kehebatan-Nya, dan mengagungkan diri-Nya.

Manusia yang ujub merasakan dirinya hebat. Contohnya, seseorang itu berasa ujub apabila dia berdoa lebih lama daripada orang lain, berasa ujub apabila sujud lebih lama daripada orang lain, berasa ujub apabila sedekahnya lebih banyak daripada orang lain. Mudah cerita, bisikan yang terlintas di hati berbunyi seperti "Uishh... aku sujud lebih lama daripada dia...".

Perkembangan pesat teknologi di zaman ini menjadikan penyebab penyakit hati juga turut maju selaras dengan perkembangan semasa. Penyakit hati ini akan meresap bersama-sama pesakit dan mengikuti perkembangan dunia. Berikut merupakan sedikit sebanyak contoh-contoh ujub atau riak yang telah wujud di zaman moden.

1. Blog dan "Followers"
Kebiasaannya perkara ini hanya menimpa dikalangan "blogger". Mereka berisiko untuk merasa diri hebat apabila ramai peminat ataupun "followers" yang mengikuti blog mereka. Ribuan atau ratusan "followers" menyebabkan diri terasa hebat dan dikenali ramai. Tidak salah untuk kita berasa seronok dengan ramainya "followers". Tetapi seronok atas dasar apa? Seronok kerana dapat mencurahkan ilmu kepada ribuan atau ratusan "followers" atau seronok kerana melihat JUMLAH "followers" yang banyak?

2. "Like" di Facebook
Post "status" di laman sosial facebook. Ramai pula yang tekan "like". Apabila ramai yang "like", mulalah rasa diri mendapat perhatian ramai. Setiap cetusan minda yang terpapar di laman Facebook dihargai dan rasa bangga dengan apa yang telah dihasilkan. Awas! Tidak salah untuk merasa gembira apabila orang lain suka apa yang kita lakukan, tapi janganlah sampai merasa riak dan berbangga dengan diri sendiri.

3. Komen di Facebook
Mungkin juga kita akan rasa teruja apabila ramai yang memberikan tindakbalas yang memberangsangkan pada "post" kita di Facebook. Apabila ramai sangat, mungkin bibit-bibit perasaan ujub akan mula lahir.

4. Komen Gambar di Facebook
Perkara ni mungkin berlaku pada lelaki yang kacak dan perempuan yang cun sahaja. Apabila cun atau kacak, ramailah yang komen. Tidak kurang juga yang memuji. Apabila banyak sangat terima pujian, mulalah rasa semacam dan seronok dengan pujian itu. Maka, perasaan ujub pun senang-senang boleh diterbitkan.

6. Ramainya Kawan atau Peminat di Facebook
Jumlah sekali lagi memainkan peranan penting bagi syaitan untuk menghasut manusia untuk berasa riak. Ramai bilangan rakan maya di facebook juga membolehkan perasaan ujub diterbitkan. Itu baru kawan, apatah lagi peminat artis yang mencecah jumlah ratusan ribu, malahan jutaan orang. Apabila ramai orang yang meminati artis tersebut, mungkin perasaan ujub akan muncul. Hati-hati!

7. Berdakwah di Facebook
Mungkin ramai kawan kita yang merapu di Facebook. Sebagai orang yang merasa dirinya wajib untuk berdakwah, maka Facebook dijadikan medan untuk berdakwah di tengah-tengah rakan Facebook yang banyak merapu. Maka, jadilah kita orang yang terpencil kerana tidak merapu sedangkan yang lain banyak yang merapu.

Apa yang dibimbangkan di sini, apabila kita berdakwah, kita turut akan berbangga dengan apa yang kita lakukan. Awas, wahai da'ie!

Jadi, berhati-hatilah dengan hati! Semoga kita dilindungi Allah daripada penyakit-penyakit hati ini. Ingatlah bahawa, setiap apa kebaikan yang kita lakukan semuanya adalah daripada Allah jua. Kita tiada hak untuk merasa ujub kerana tanpa izin-Nya ia tidak mungkin akan berlaku. Kembalilah apa jua pujian itu kepada Allah.


Ayuh, sama-samalah perbetulkan niat dalam melakukan apa-apa amalan atau perbuatan. Mudah mudahan setiap perbuatan yang kita lakukan menjadi satu ibadah dan mendapat pandangan yang tinggi pada sisiNya. Walaupun ianya nampak kecil pada pandangan manusia, tapi terlalu besar pada sudut pandangNya. Biarkan sedikit, janji bermanfaat daripada banyak tapi tiada memberi apa-apa. Right to say, quality is more important than quantity.

dalam apa-apa pekerjaan, perlakuan dan kerja amal, lakukanlah dengan sepenuh keikhlasan dengan harapan mengharapkan redhaNya semata-mata, bukan dibuat manusia, untuk memuaskan hati mana-mana pihak atau untuk mendapat pujian, gelaran dan untuk dikenali, disegani atau dihormati. Cukuplah Allah sebaik-baik penilai..
Sentiasa renew niat dan renovate hati..

Wallahua'lam..

Search This Blog

Loading...
 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 COGITO ALLAH SUM..... |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.