Cinta itu...



Assalamualaikum..

Tertarik pada kata-kata seorang sahabat di status fb.

So, sy nak share kat sini..

Mencintai seseorang bukanlah apa-apa..
Dicintai seseorang adalah sesuatu..
Dicintai oleh orang yang kau cintai sangatlah bererti...
Tapi, dicintai oleh Sang Pencipta adalah segala-galanya..


.................................

DOA SEORANG KEKASIH

Oh Tuhan, seandainya telah Kau catatkan
dia milikku, tercipta untuk diriku
Satukanlah hatinya dengan hatiku
Titipkanlah kebahagiaan

Ya Allah, ku mohon
Apa yang telah Kau takdirkan
Ku harap dia adalah yang terbaik buatku
Kerana Engkau tahu segala isi hatiku
Pelihara daku dari kemurkaanMu

Ya Tuhanku, yang Maha Pemurah
Beri kekuatan jua harapan
Membina diri yang lesu tak bermaya
Semaikan setulus kasih di jiwa

Ku pasrah kepadaMu
Kurniakanlah aku
Pasangan yang beriman
Bisa menemani aku
Supaya ku dan dia
Dapat melayar bahtera
Ke muara cinta yang Engkau redhai

Ya Tuhanku, yang Maha Pengasih
Engkau sahaja pemeliharaku
Dengarkan rintihan hambaMu ini
Jangan Engkau biarkan ku sendiri

Agarku bisa bahagia
Walau tanpa bersamanya
Gantikanlah yang hilang
Tumbuhkan yang telah patah
Ku inginkan bahagia
Di dunia dan akhirat
PadaMu Tuhan ku mohon segala ....




Amiinn...sekian..

Jalan yang panjang...jangan hentikan!!



Assalamualaikum semua..

Saya mahu berkongsi sebuah kisah yang boleh dijadikan motivasi untuk para amilin..sama-sama kite hayati..jeng...jeng...

.........................

Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk "Jalan-jalan Syurga" dan beberapa karya Islamik yang lain.

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa meghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun.

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata "Ayah! Saya dah bersedia"

Ayahnya terkejut dan berkata "Bersedia untuk apa?". "Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah"

"Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat"

"Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun"

Ayahnya menambah "Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini"

Dengan merintih anaknya merayu "Benarkan saya pergi ayah?"

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya "Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!"

"Terima kasih Ayah" Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu.

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya.

Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah "Jalan-jalan Syurga" ada pada tangannya. DIa berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal.

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. Akhirnya pintu rumah itu dibuka.

Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih. "Nak, apa yang makcik boleh bantu?"

Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah malaikat yang turun dari langit.

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah". Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi.

"Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu" dalam nada yang lembut.

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya "Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu"

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. "Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim.

"Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini" Air mata mulai bergenang di kelopak matanya.

"Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menuruni. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi. Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. Kemudian ia berbunyi lagi. Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi".

"Saya bertanya sekali lagi. Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu"

"Seumur hidup saya belum pernah saya melihat anak yang comel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti malaikat".

"Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan
makcik dan sentiasa memelihara makcik" itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar".

"Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula ditempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi".

"Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ALLAH. Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan malaikat kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka"

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHUAKBAR!

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya.

Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama malaikat.

Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhlukNya yang penyayang.

Intaha.

Tanya la pada hati kita "Apa yang telah aku lakukan untuk bawa diri dan manusia lain dapat mengabdikan diri kepada Allah???

diambil daripada :http://raudhatulsakinah.blogspot.com

............................

Jalan dakwah satu jalan yang panjang...ianya hanya mampu dilalui oleh mereka yang istiqomah dan ikhlas bekerja untuk TuhanNya. Jalan ini telah banyak meninggalkan mereka yang tidak rela dengan mehnah perjuangan..jalan ini jugalah yang menjadi saksi kecintaan dan kepatuhan sang hamba buat penciptaNya..jalan ini juga membuka peluang untuk mereka yang rindukan syahid dijalanNya.. Inilah jalannya........

kita sudah dipilih untuk melalui jalan ini..bersyukurlah kerana menjadi insan terpilih..jangan pernah terlintas untuk berhenti ditengah jalan..Sekali bejalan, teruskan berjalan hingga ke destinasi akhir yang bakal dituju.....Salam perjuangan..Doakan semoga kita sama-sama terus tsabat dan ikhlas pada jalan ini...

wallahua'lam...

Terima dan syukuri...~TAKDIR~


Assalamualaikum wbt..

Bismillahirahmanirrahim……

Sudah lame tidak mencoretkan sesuatu di halaman ini. Bukan tiada yang mahu dikongsi , tapi tak terluah pada pena, ianya hanya disimpan di kotak fikiran saje, kerana kadang-kadang ada benda yang elok dan sesuai dipost dan kadang-kadang ada yang dirasekan tak perlu terutama yang berkaitan masalah diri dan perasaan walhal seharusnya disinilah sepatutnye diluahkan dan dikongsi. Sebenanya saya masih terfikir-fikir, apa perlunya dan kegunaan blog saya ini memandangkan ianya wujud, tapi seolah-olah hidup segan, mati pun tak mahu. So, saya berbalik pada niat asal kewujudan blog saya ini. Saya lebih menfokuskan pada perkongsian dan kadang-kadang termasuk juga personal event saya, takpe kan..?? Apa yang pasti, menyampaikan sesuatu kebaikan itu harus berterusan ..InsyaAllah.

Hari ini, tergerak jari-jemari untuk mengukir kata-kata di halaman maya ini. Walaupun sebelum ini, banyak post-post yang pending..Almaklumlah, sekarang baru ada kelapangan masa dan fikiran untuk berkongsi sesuatu. huhu..

Subhanallah..Alhamdulillah..Allahuakbar..Segala puji-pujian hanya untukNya.

………………………………………….xxx…………….

“Perancangan dan aturanNya amat cantik sekali..”

“Allah tak pernah ambil sesuatu yang kita sayang melainkan menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik…”


‘’ Apa yang kita dapat yang ditetapkan olehnya adalah yang TERBAIK”


‘’ sesuatu yang kita sangka baik untuk diri belum tentu baik untuk kita, sesuatu yang kita sangka buruk, tak semestinya tak baik untuk kita”



Kata-kata diatas mungkin telah tersemat rapi dalam otak dan sudah sentiasa diingatkan akan hal itu. Ayat-ayat penguat kat atas itu jugalah yang berjaya menenangkan hati tatkala diri bergolak dengan takdir. …Jika dihayati betul-betul, sangat terkesan dan menyedarkan.. yang kita hanya hamba yang kerdil..tak bisa lari dari Qada’ dan qadarNya. Yakinlah, ketetapanNya untuk diri kita sebenarnya adalah yang TERBAIK walaupun dinilai pada mata kasar, ia amat menyakitkan buat diri kita.

TakdirNya telah tersurat begitu untuk kita. Jodoh, ajal, maut, pertemuan, perpisahan dan segalanya semua aturanNya dan berada dalam pengetahuanNya. Apa-apa takdir yang ditetapkan untuk kita, seharusnya diterima dengan hati yang redha dan berlapang dada.Itulah yang terbaik untuk kita. Yakinlah..!!! Tiada apa yang ditimpakan olehNya pada tiap-tiap manusia tu secara sia-sia dan tanpa pengetahuanNya.

Segala-galannya dalam pengetahuanNya, taidak ada daun pokok yang gugur tidak diketahui olehNya apatah lagi sebesar-sebesar perkara. Firman Allah :

”Dan kunci-kunci semua yang ghaib ada padaNya; tidak ada yang mengetahui selain Dia. Dia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut. Tidak ada sehelai daun pun yang gugur yang tidak diketahuiNya. Tidak ada sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak pula sesuatu yang basah atau yang kering, yang tidak tertulis dalam kitab yang nyata (Luh Mahfuz).” (QS. Al-An’am: 59)

……………………………

Apa yang saya nak sampaikan ialah belajar menerima apa yang telah ditetapkan untuk kita. Redha dan berlapang dada. Bersangka baiklah dengan Allah atas ujian yang diterima.Sentiasa bersyukur dengan apa-apa yang tidak kita suka, kerana banyak hikmah dan iktibar untuk diri kita. Bersabarlah dan sentiasa mendekatkankan diri padaNya. Sentiasalah mengharapkan pertolongan dariNya..Jangan pernah jemu untuk berharap dan berdoa padaNya, kerana Dia tidak pernah jemu untuk mendengar suara-suara rintihan hambaNya. Letakkan pergantungan kita sekuat-kuatnya pada pertolonganNya..Jangan berhajat dan terlalu bergantung pada manusia.

Walau apa pun, dalam menghadapi setiap dugaan, memang tak akan terlepas dari perasaan sedih dan kecewa. Sedih itu fitrah, tak salah untuk berasa sedih, tapi jangan sampai dengan kesedihan dan kekecewaan itu menjauhkan diri kita dari rahmatNya..menangislah dan bersedihlah kerana merasakan kita sebenarnya tidak memiliki apa-apa..semua pinjaman. Teruskan langkah dan jalan yang telah kita pilih dengan ketentuanNya dengan hati yang lapang, tenang dan penuh kerendahan hati. Yakinlah, akan ada kebahagiaan lain yang bakal mengganti kesedihan itu.Allah kan maha adil. Carilah hikmah pada setiap apa yang terjadi dan jadikanlah ia sebagai pengalaman dan pedoman untuk melalui hari-hari yang mendatang. Percaya, dan yakinlah!! Berfikirlah dengan iman,disitu kita mampu berzikir dalam diam….

________xxx______

Sekadar renungan buat diri dan sahabat-sahabat.

Sebenarnya, dalam hidup ini, kadang-kadang kita banyak berhadapan dengan ujian dan dugaan yang sama, tapi masih lagi tak mampu dan lulus dalam berhadapan dengan ujian itu…ujian itu tarbiyah dariNya..daripada sekecil-kecil perkara kepada sebesar-besar perkara.Seluruh kejadian dilangit dan bumi dijadikan untuk kita merenung kebesaranNya dan mencari jawapan disebalik apa yang sedang kita hadapi. Alam banyak mengajarkan kita. Belajarlah daripada alam kerana tiap-tiap ciptaanNya bukan diciptakan dengan sia-sia.Kita yang perlu mencari..mencari..dan terus mengkaji.

Post kali ini memang sy tujukan buat diri sendiri, kerana saya tahu apa yang saya coretkan hari ini, saya akan menghadam kembali suatu saat nanti. Ini sebagai peringatan tika masih kuat sebagai persediaan tuk mengahadapi saat-saat lemah. Saya tahu, saya akan melalui semua itu lagi dan ianya sudah pasti sentiada berputar-putar dalam kitaran hidup ini. Ye, saya pernah melalui semua itu dan saya pasti ianya sentiasa akan mewarnai hidup ini. Diharapkan apa-apa yang bakal di tempuhi kelak akan mematangkan dan mempositifkan diri ini untuk terus hidup dan cara penerimaan terhadap ujian itu akan lebih baik kelak..Moga-moga mampu saya dan kalian tempuhi dengan sabar dan tabah.. InsyaAllah..

p/s : post ini sangat bermakna buat saya. Mungkin penyampaian saya kurang kemas dan mungkin tak sampai… tapi diri yang merasai lebih terkesan. Takut dan bimbang…. takut kehilangan..takut pada perpisahan…bimbang..sedih..semua rasa bercampur baur. Perkara-perkara itu always in my minds sejak akhir-akhir ini. Berharap untuk tak ditinggalkan supaya kekosongan itu tidak lagi wujud. Hidup saya dipenuhi dengan ‘perjuangan’ itu..saya juga perlukan ‘mereka’ dalam mengisi episod-episod perjuangan itu.


Oleh itu, sentiasalah tersenyum dan teruskan kehidupan dengan bahagia walaupun kita tidak pasti apa yang dihamparkan untuk kita nanti. janjiNya pasti . Saya yakin dan akan terus berpegang pada kata-kata itu ‘perancangan dan aturanNya adalah yang TERBAIK’… Dan “Dia tidak pernah mengambil sesuatu kebahagian dari kita melainkan menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik….”


Wallahua’lam..

Search This Blog

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 COGITO ALLAH SUM..... |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.